Vaping dapat Menyebabkan Risiko Penyakit Paru Lebih Dari 40%

Para peneliti di Universitas Boston mengatakan temuan mereka - bahwa penggunaan rokok elektrik dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan masalah pernapasan - menambah bukti penting untuk risiko yang terkait dengan rokok elektrik.

Dalam beberapa tahun terakhir, rokok elektrik semakin populer, rokok elektrik sebagai alternatif yang lebih aman untuk merokok tembakau tradisional.

vaping-dapat-menyebabkan-risiko-penyakit-paru

Studi baru, yang mensurvei 21.618 peserta, menemukan peningkatan risiko penyakit pernafasan di antara pengguna rokok elektrik sebelumnya dan saat ini.

Dari mereka yang diteliti , lebih dari 5.000 (11,6%) adalah mantan pengguna rokok elektrik, dan 5,2% (2.329) adalah pengguna saat ini.

Mantan vape yang tidak merokok memiliki risiko 21% lebih tinggi terkena penyakit pernapasan, sementara mereka yang masih menggunakan vape memiliki risiko 43% lebih tinggi.

Secara khusus, penelitian ini menemukan tingkat penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), emfisema, bronkitis kronis, dan asma yang lebih tinggi di antara orang dewasa yang melakukan vape.

Para vapers 33% lebih berisiko mengembangkan bronkitis kronis, 69% lebih berisiko mengalami emfisema, dan 57% lebih mungkin mengembangkan COPD.

Risiko asma juga sekitar 31% lebih tinggi pada vapers dibandingkan non-vape.

Studi tersebut mencatat, bagaimanapun, bahwa COPD biasanya berkembang di usia pertengahan hingga akhir hayat, sehingga 'peran yang berpotensi membedakan rokok elektrik' pada kondisi khusus ini 'perlu diklarifikasi dalam penyelidikan di masa mendatang'.

Andrew Stokes, asisten profesor di Departemen Kesehatan Global di Universitas Boston, mengatakan penelitian tersebut memberikan beberapa 'bukti longitudinal pertama tentang bahaya yang terkait dengan produk rokok elektronik'.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan :

Dalam beberapa tahun terakhir kami telah melihat peningkatan dramatis dalam penggunaan rokok elektrik di kalangan remaja dan dewasa muda yang mengancam untuk membalikkan keuntungan yang telah diperjuangkan selama puluhan tahun.

Bukti baru ini juga menunjukkan bahwa kita mungkin melihat peningkatan penyakit pernapasan saat remaja dan dewasa muda menjadi paruh baya, termasuk asma, COPD, dan kondisi pernapasan lainnya.

Tahun lalu, ada banyak laporan tentang anak muda yang jatuh sakit parah akibat menggunakan vape.

Pada November 2019, terungkap bahwa remaja Ewan Fisher hampir meninggal setelah menderita gagal napas serius, yang oleh para dokter dikaitkan dengan vaping.

Fisher baru-baru ini beralih ke vaping dalam upaya berhenti merokok, tetapi dalam beberapa bulan dia mengalami 'batuk tersedak' dan menemukan bahwa dia kesulitan bernapas.

Remaja itu berakhir di perawatan intensif, dengan dokter harus menghubungkannya ke paru-paru buatan untuk menjaganya tetap hidup setelah paru-parunya sendiri gagal dan dia tidak bisa bernapas sendiri.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status