Lalat berubah menjadi 'zombie mematikan' saat terinfeksi oleh spesies jamur baru

Dua spesies jamur baru yang menginfeksi lalat dan mengeluarkan spora dari lubang besar di perut serangga "seperti roket kecil" telah ditemukan di Denmark.

Spesies baru, Strongwellsea tigrinae dan Strongwellsea acerosa, adalah spesies khusus inang dan bergantung pada dua spesies lalat Denmark - Coenosia tigrina dan Coenosia testacea, menurut para peneliti di Universitas Kopenhagen.

Lalat berubah menjadi 'zombie mematikan' saat terinfeksi oleh spesies jamur baru

Sementara kebanyakan jamur spora setelah inangnya mati, dengan strongwellsea, inang terus hidup selama berhari-hari, melakukan aktivitas normal dan bersosialisasi dengan lalat lain sementara jamur mengkonsumsi alat kelamin, cadangan lemak, organ reproduksi dan akhirnya ototnya, sementara itu. menembakkan ribuan spora ke individu lain.

Setelah beberapa hari, lalat berbaring telentang, kejang selama beberapa jam dan kemudian mati, menurut penelitian oleh Universitas Kopenhagen dan Museum Sejarah Alam Denmark yang diterbitkan dalam Journal of Invertebrate Pathology.

Taktik yang tidak biasa untuk menjaga inang tetap hidup saat melepaskan spora disebut transmisi inang aktif (AHT). Ini adalah cara yang efektif untuk mendapatkan akses ke individu sehat lainnya. Ilmuwan berpikir jamur bisa menghasilkan zat yang "mengotori" inangnya (kadang-kadang disebut sebagai "zombie"), yang berarti mereka dapat tetap cukup segar untuk hidup selama berhari-hari setelah infeksi - hanya runtuh begitu tidak ada yang tersisa di perut mereka kecuali jamur.

Parasit mungkin hanya menginfeksi sebagian kecil individu - antara 3 dan 5% pada populasi lalat yang sehat. Karena inang terus berperilaku normal, sulit untuk mengidentifikasi kapan ia telah terinfeksi, itulah sebabnya AHT relatif kurang diteliti. Ini hanya ditemukan dalam dua genera lengkap - strongwellsea dan genus jamur serupa yang disebut massospora, yang menggunakan jangkrik dengan cara yang sama.

Strongwellsea tigrinae ditemukan oleh Eilenberg pada tahun 1993 di Selandia Utara di bagian timur Denmark. Strongwellsea acerosa pertama kali terlihat di daerah pemukiman di Kopenhagen yang lebih besar oleh salah satu muridnya, Dorthe Britt Tiwald, pada tahun 1998. Keduanya baru saja secara resmi dinyatakan sebagai spesies baru. Sekarang ada total lima spesies laut kuat yang diketahui.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status