Ilmuwan Akhirnya Menemukan Alasan Kematian Salmon Misterius Di Pantai Barat

Setelah penelitian bertahun-tahun, para ilmuwan telah menemukan penyebab kematian massa salmon setiap tahun.

Setiap tahun, salmon coho melakukan perjalanan dari Samudra Pasifik ke Pantai Barat Amerika untuk bertelur. Namun, selama beberapa tahun, sejumlah besar ikan telah mati sebelum mereka sempat menyimpan telur.

Ilmuwan Akhirnya Menemukan Alasan Kematian Salmon Misterius Di Pantai Barat

Fenomena aneh tersebut telah membuat para peneliti bingung selama bertahun-tahun, tetapi mereka sekarang berpikir bahwa mereka mungkin telah menemukan bagian kunci dari teka-teki tersebut dalam sebuah penelitian yang dirilis kemarin, 3 Desember.

Diperkirakan alasan penurunan populasi salmon karena bahan kimia yang dikenal sebagai 6PPD, yang  membuatnya bertahan lebih lama.

Sceintists telah menemukan bahwa endapan 6PPD terus bereaksi dengan ozon.

Setelah 6PPD bereaksi dengan ozon, itu menjadi bahan kimia berbeda yang dikenal sebagai 6PPD-quinone, yang dikatakan beracun bagi salmon coho. Para peneliti menemukan bukti bahan kimia ini dalam sampel dari seluruh Pantai Barat.

Saluran air yang paling dekat dengan jalan terkena dampak terparah oleh 6PPD-quinone.

Setelah penemuan tersebut, para ilmuwan sekarang berharap mereka dapat mulai membuat langkah-langkah untuk menyelamatkan salmon coho.

Kolodziej lebih lanjut menjelaskan bahwa di sungai yang sehat, kurang dari 1% salmon coho dewasa mati sebelum pemijahan, tetapi kematian massal dalam beberapa tahun terakhir seperti yang terlihat hingga 90% ikan mati di aliran yang terpengaruh.

CNN mengkabarkan, Ed Kolodziej, penyelidik utama untuk studi ini, mengatakan:

Kami percaya bahwa 6PPD-quinone adalah toksikan penyebab utama untuk pengamatan kematian salmon coho di lapangan. Sangat menarik untuk mulai memahami apa yang terjadi karena hal itu mulai memungkinkan kita mengelola masalah ini dengan lebih efektif.

Rekan penulis studi Jen McIntyre menambahkan, 'Kami telah mendokumentasikan peristiwa kematian ini sejak awal tahun 2000. Kami menduga kejadian tersebut telah berlangsung lebih lama dari itu, tetapi tidak ada yang mencarinya.'

Menanggapi temuan ini, Sarah Amick, wakil presiden lingkungan, keselamatan dan keberlanjutan Asosiasi Produsen Ban AS, mengatakan bahwa industri ini 'sangat berkomitmen' untuk menciptakan produk yang berkelanjutan dan memastikan produk tersebut tidak berdampak negatif terhadap lingkungan.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status