Setelah 35 tahun, 'gajah paling kesepian di dunia' akhirnya akan meninggalkan kebun binatang Pakistan untuk kehidupan yang lebih baik. 

Kaavan telah terjebak di Kebun Binatang Marghazar di ibu kota Pakistan, Islamabad sejak tahun 1985. Dalam beberapa dekade sejak itu, dia kehilangan pasangannya pada tahun 2012 dan terus berjuang melawan kesepian, yang telah menyebabkan banyak korban jiwa dan fisik pada makhluk itu.

Nasibnya menjadi penyebab utama para aktivis hak-hak hewan di seluruh dunia, yang melobi untuk pembebasannya. Sekarang, setelah lama, penjara yang tidak menyenangkan, dia akan dipindahkan ke tempat yang lebih baik.

Gajah Paling Kesepian di Dunia Meninggalkan Kebun Binatang Untuk Kehidupan Baru

Martin Bauer, juru bicara organisasi kesejahteraan hewan internasional Four Paws, menjelaskan bahwa gajah tersebut akhirnya mendapat izin medis untuk bepergian, setelah menjalani pemeriksaan kesehatan lengkap di kebun binatang pada Jumat, 4 September.

Meskipun tujuan pastinya belum diketahui, Kaavan mungkin akan pergi ke Kamboja, di mana dia akan memiliki kondisi yang lebih cocok dan kesempatan untuk berteman.

Kaavan menjalani kehidupan yang sangat tidak menyenangkan di kebun binatang, tinggal di kandang kecil yang kebanyakan sendirian. Pemeriksaan medisnya menunjukkan dia kelebihan berat badan, meski menunjukkan tanda-tanda kekurangan gizi. Kukunya juga retak dan banyak tumbuh setelah bertahun-tahun berjalan di atas lantai yang terus menerus merusak kakinya.

Selain masalah fisik, Bauer menjelaskan, 'Dia juga mengembangkan perilaku stereotip, yang berarti dia menggelengkan kepala selama berjam-jam. Ini terutama karena dia bosan. '

Kembali pada bulan Mei, Pengadilan Tinggi negara itu memerintahkan agar Kebun Binatang Marghazar ditutup karena kondisinya yang mengerikan, yang dikaitkan dengan kelalaian sistemik.

Tim Four Paws, termasuk dokter hewan dan ahli satwa liar, telah diundang oleh Dewan Manajemen Margasatwa Islamabad untuk melakukan pemeriksaan Kaavan, serta membantu pemindahan hewan lain dengan aman di kebun binatang.


Bauer menambahkan, "Sayangnya, penyelamatan datang terlambat untuk dua singa yang mati selama percobaan pemindahan pada akhir Juli, setelah petugas setempat membakar kandang mereka untuk memaksa mereka masuk ke dalam peti pengangkut."

Selain memancing kemarahan para aktivis hak-hak hewan, selebritas lain, seperti Cher, sangat vokal tentang mengamankan kebebasan Kaavan.

Orang-orang telah memperjuangkan gajah sejak 2016; Namun, meski Kaavan telah disetujui untuk bepergian, tidak ada tanggal resmi untuk transfernya ke Kamboja.