Bintang Instagram 'Zombie Angelina Jolie' Iran Dihukum 10 Tahun Penjara

Seorang influencer Iran, dijuluki 'Zombie Angelina Jolie', telah dipenjara di Iran karena aktivitasnya di Instagram.

Dikenal sebagai Sahar Tabar di platform tersebut, Fatemeh Khishvand yang berusia 19 tahun akan menjalani hukuman 10 tahun penjara karena 'mempromosikan korupsi publik'.

Sebelum akunnya dihapus, Khishvand telah mengumpulkan 486.000 pengikut setelah secara teratur memposting foto-foto wajahnya yang tirus.

Zombie Angelina Jolie

Sementara sebagian besar dialog seputar fotonya berpusat pada operasi yang mungkin dilakukan influencer, Khishvand bersikeras bahwa itu adalah hasil makeup dan Photoshop.

Dia pertama kali ditangkap setahun lalu karena tuduhan penodaan agama, menghasut kekerasan, memperoleh penghasilan dengan cara yang tidak pantas dan mendorong pemuda untuk melakukan korupsi, seperti dilansir Kantor Berita Tasnim saat itu.

Hukumannya pertama kali dibagikan di Twitter oleh seorang jurnalis Iran, Masih Alinejad, yang menulis: '10 tahun penjara untuk Instagramer Iran yang menggunakan make up & Photoshop untuk menjadi zombie Angelina Jolie.'

'Sahar Tabar baru berusia 19 tahun. Leluconnya membuatnya dipenjara. Ibunya menangis setiap hari untuk membebaskan putrinya yang tidak bersalah. Angelina Jolie sayang! kami membutuhkan suara Anda di sini. Bantu kami, 'tambahnya.

Alinejad berkata: 'Republik Islam memiliki sejarah menyiksa wanita. Kita perlu bersatu melawan apartheid gender ini. '

Pada Juli 2019, Khishvand memposting foto penampilan lamanya untuk pertama kalinya. Belakangan, dia mengaku telah menjalani beberapa operasi di wajahnya, termasuk operasi hidung, pengisi bibir dan sedot lemak.

Dia berkata: 'Ini adalah Photoshop dan riasan. Setiap kali saya mempublikasikan foto, saya melukis wajah saya dengan cara yang semakin lucu. Ini adalah cara untuk mengekspresikan diri Anda, semacam seni. Penggemar saya tahu bahwa ini bukan wajah asli saya, '

Ini bukan pertama kalinya pemerintah Iran menangkap influencer karena melanggar hukum ketatnya.

Pada tahun 2018, Maedeh Hojabri, seorang remaja yang memposting video dirinya menari online tanpa hijab wajib ditangkap.

Untuk mendukung kasusnya, wanita lain, termasuk Alinejad, mengikuti dan juga memposting video menari online.

Dalam video yang diposting ke akun Twitter-nya, Alinejad mengatakan: "Saya menari di taman umum di Teheran untuk mendukung Maedeh, gadis berusia 19 tahun yang ditangkap karena menari."

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status