Badan Keamanan Amerika Mengatakan Nuklirnya Telah Diretas dan akan di ledakan

Badan senjata nuklir AS dilaporkan telah diretas selama dugaan serangan dunia maya Rusia.

Serangan dunia maya yang dituduhkan menargetkan sejumlah lembaga pemerintah federal, serta sistem Microsoft menurut para pejabat.

Pelaku, yang diduga memiliki hubungan dengan pemerintah Rusia, menembus beberapa lembaga AS termasuk departemen Keamanan Dalam Negeri, Perbendaharaan, Perdagangan dan Negara.

Administrasi Keamanan Nuklir Nasional, yang mempertahankan persediaan nuklir Amerika juga diakses tetapi penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap serangan itu menemukan bahwa itu tidak memengaruhi 'fungsi keamanan nasional yang penting bagi misi', kata Shaylyn Hynes, juru bicara pemerintah, sesuai Time News.

Badan Keamanan Amerika Mengatakan Nuklirnya Telah Diretas dan akan di ledakan

'Pada titik ini, penyelidikan telah menemukan bahwa malware telah diisolasi ke jaringan bisnis saja,' tambah Hynes.

Presiden terpilih Joe Biden mengatakan serangan dunia maya itu menjadi 'perhatian besar' dan akan menjadi prioritas utama ketika dia menjabat.

Senator Deb Fischer, yang memimpin subkomite yang mengawasi pasukan nuklir, mengatakan dia 'bermasalah' karena peretas mendapatkan akses ke badan tersebut.

Peretasan 'memperkuat kebutuhan untuk memodernisasi perusahaan nuklir kami untuk memastikannya tetap aman, terlindungi, dan efektif dalam menghadapi ancaman yang berkembang', katanya.

Meskipun detail tentang bagaimana mereka mendapatkan akses masih belum jelas, diyakini bahwa mereka memasang kode berbahaya ke dalam program perangkat lunak yang banyak digunakan, bernama SolarWinds, yang digunakan oleh lembaga pemerintah dan perusahaan Fortune 500, sesuai buletin pemerintah .

"Ini adalah musuh yang sabar, memiliki sumber daya yang baik, dan fokus yang telah mempertahankan aktivitas berdurasi lama di jaringan korban," kata Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur AS.

Badan tersebut mengatakan para peretas telah menunjukkan 'kecanggihan dan keahlian perdagangan yang kompleks' dan menimbulkan 'risiko besar' bagi AS.

Dalam pernyataan yang diposting ke Twitter-nya, juru bicara Microsoft Frank Shaw mengatakan perusahaan telah menemukan kode berbahaya di lingkungannya yang telah diisolasi dan dihapus.


'Kami belum menemukan bukti akses ke layanan produksi atau data pelanggan. Investigasi kami, yang sedang berlangsung, sama sekali tidak menemukan indikasi bahwa sistem kami digunakan untuk menyerang orang lain, 'katanya.

Selain itu, dua sumber yang mengetahui penyelidikan pemerintah yang lebih luas atas serangan tersebut melaporkan bahwa tiga pemerintah negara bagian dilanggar, meskipun mereka tidak mengidentifikasi negara bagian, sesuai Time News.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status