Amerika Mengesahkan Vaksin COVID-19 Kedua

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah mengesahkan vaksin virus corona kedua untuk penggunaan darurat.

FDA menyetujui vaksin Moderna kemarin, 18 Desember, sebuah langkah yang akan memungkinkan jutaan lebih orang Amerika terlindungi dari penyakit tersebut.

Amerika Mengesahkan Vaksin COVID-19 Kedua

Pekan lalu, AS menyetujui vaksin virus korona pertamanya, yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech.

Para pejabat AS sekarang harus memutuskan siapa yang akan menerima gelombang vaksinasi berikutnya, apakah pekerja esensial, orang yang berusia 65 tahun ke atas, atau orang dengan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya yang akan membuat mereka lebih rentan terhadap peningkatan risiko virus.

'Bagi saya ini adalah kemenangan investasi multi-tahun dalam penelitian biomedis yang mencapai puncaknya pada sesuatu yang tidak hanya dilakukan dalam waktu singkat, dalam arti belum pernah ada yang membayangkan Anda akan mendapatkan vaksin kepada orang-orang dalam waktu kurang dari setahun sejak saat itu. agar urutannya diketahui, 'katanya.

Dia menambahkan: 'Ini adalah contoh kerja pemerintah. Itu bekerja dengan sangat baik. '

Vaksin Moderna, tidak seperti yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech, tidak memerlukan penyimpanan yang sangat dingin dan dikirimkan dalam jumlah yang lebih kecil.

Negara bagian AS berharap karena ini, akan dapat menjangkau daerah berpenduduk kurang dan rumah sakit pedesaan.

Pada 8 Desember, seorang wanita berusia 90 tahun di Inggris menjadi orang pertama di dunia yang menerima vaksin virus corona, setelah Badan Pengatur Produk Obat & Kesehatan menyatakan vaksin Pfizer & BioNTech aman untuk diluncurkan.

Petugas kesehatan esensial, orang tua dan paling rentan adalah kelompok pertama yang menerima vaksin. Pada minggu pertama, lebih dari 137.000 orang menerima vaksin.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status