Petugas Polisi Selandia Baru Menjadi Yang Pertama Mengenakan Jilbab Sebagai Bagian Dari Seragam Resmi

Tambahan baru pada seragam polisi resmi Selandia Baru mencerminkan layanan inklusif dan komunitas yang beragam di negara tersebut.

Dalam sebuah posting Instagram pada 13 November, Polisi Selandia Baru mengumumkan Constable Zeena Ali sebagai anggota pertama yang mengenakan jilbab yang dirancang khusus sebagai bagian dari seragamnya.

Zeena Ali

Ali pertama kali memulai pelatihan untuk bergabung dengan dinas polisi sekitar waktu yang sama saat serangan teror Christchurch terjadi, pada Maret 2019.

Selama pelatihan, yang ia lulus minggu ini, ia diundang untuk mengikuti proses desain jilbab seragam.


Dalam postingan tersebut, Zeena berkata:

Memiliki jilbab bermerek polisi berarti perempuan, yang mungkin sebelumnya tidak pernah mempertimbangkan untuk menjadi polisi, sekarang dapat melakukannya. Sangat menyenangkan bagaimana polisi memasukkan agama dan budaya saya. Saya sangat senang polisi berusaha keras untuk memastikan hijab yang saya pakai memenuhi persyaratan kesehatan dan keselamatan serta kebutuhan pribadi saya.

Menghormati layanan polisi, dia mengatakan bahwa selama pelatihannya, pasukan mengatur makanan halal untuknya dan menyediakan ruang sholat.

Ketika dia harus pergi berenang, dia diizinkan untuk memakai baju renang berlengan panjang.

Ali, yang lahir di Fiji dan pindah ke Selandia Baru saat kecil, mengatakan bahwa serangan teror di Christchurch membuatnya sadar bahwa lebih banyak wanita Muslim dibutuhkan di kepolisian.

"Jika saya bergabung dengan polisi lebih awal, saya pasti ada di sana untuk membantu," katanya.

Dia menambahkan:

Senang rasanya bisa keluar dan menunjukkan hijab Polisi Selandia Baru sebagai bagian dari seragam saya. Saya pikir melihat itu, lebih banyak wanita Muslim yang ingin bergabung juga.

Polisi Selandia Baru pertama kali mulai mengembangkan jilbab untuk seragamnya pada akhir 2018.

Di Inggris, Polisi Metropolitan di London menyetujui jilbab seragam pada tahun 2006, diikuti oleh Polisi Skotlandia pada tahun 2016.

Seorang juru bicara kepolisian mengatakan, mereka berharap penambahan seragam akan menciptakan layanan yang lebih inklusif.

Dalam pernyataan di situsnya, Kepolisian Selandia Baru mengatakan pihaknya membutuhkan 'orang-orang dengan berbagai keterampilan, latar belakang, dan tingkat pengalaman'.

'Keragaman sangat penting agar kami dapat melayani kebutuhan komunitas Selandia Baru secara efektif sekarang dan di masa depan,' tambahnya.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status