Pentingnya tag Heading H1, H2 dan H3 dalam SEO

Pernahkah Anda mendengar atau bahkan melihat dengan mata kepala sendiri beberapa kode yang disebut H1, H2 dan / atau H3, bukan?

Ketika saya mempraktikkan semua teknik SEO di situs web, itu adalah dasar bahwa relevansi harus dimasukkan dalam konteks apa pun - seperti pilihan dan penggunaan kata kunci yang benar.

Dalam kasus tag heading, dapat dipahami bahwa ada skala dari 1 hingga 6 (h1 hingga h6), di mana h1 mendominasi yang lain karena mewakili judul utama, bagaimanapun, semua teks memiliki setidaknya 1 judul.

Tag lain digunakan sesuai dengan subtitle yang dimasukkan, seperti pada contoh ringkasan Word otomatis, jadi h1 harus dilihat sebagai yang paling penting dan h6 yang paling kecil.

Jadi, baik dari sudut pandang SEO maupun sudut pandang lainnya, misalnya, judul h3 dan subtitle h1, strukturnya setidaknya akan aneh dan membingungkan, bahkan membahayakan peringkat situs Anda di hasil Google, dan yang paling penting, pemahaman pembaca tentang teks.

Cara menggunakan Tag judul

Bertentangan dengan apa yang mungkin terlihat oleh banyak orang, sangat tidak perlu menggunakan semua tag heading dalam sebuah teks.

Misalkan konten Anda memiliki 2 bab dengan 2 subbab di pertama dan 1 subbab terakhir, ditambah judul utama itu sendiri di h1, kita akan melihat seperti apa formatnya dari sudut pandang ideal untuk SEO:

Pentingnya tag Heading H1, H2 dan H3 dalam SEO
Oleh karena itu, semakin tinggi jumlah heading semakin rendah relevansinya, sehingga merusak SEO halaman.

Namun, jika penggunaan Anda terjadi karena ukuran teks, gunakan h6 agar kegunaan halaman Anda tidak terganggu.

Dan karena fokus topik ini adalah pengoptimalan, apa yang terjadi jika kita menerapkan lebih dari satu h1 ke satu teks?

Beberapa tahun yang lalu hal ini dapat menyebabkan konflik, karena bahasa HTML 4 telah terparkir selama hampir satu dekade, yang berarti tidak ada pembaruan untuk mempermudah fungsinya.

Dengan pengembangan dan konsolidasi HTML 5 - versi bahasa yang paling banyak digunakan saat ini - kekhawatiran tersebut telah dikesampingkan karena bahasa memungkinkan h1 untuk digunakan di setiap terjemahan tanpa mengorbankan pengalaman pengguna - namun, cara konvensional masih disarankan karena ini memberi Google petunjuk kuat tentang topik yang dibahas di halaman.

Beberapa praktik yang harus dihindari saat menggunakan tag heading

Perhatikan kata kunci

Jelas terlihat keuntungan menggunakan kata kunci h1, peringatannya adalah bahwa praktik ini, tanpa sedikit pun moderasi, dapat merusak semua rencana Anda untuk konten yang melambangkan kesuksesan!

Konten serupa antara tag header dan tag meta

Untuk memperjelas perbedaannya: kedua tag memiliki fungsi yang sangat mirip, tetapi tag judul meta adalah yang muncul di hasil penelusuran hyperlink.

Mengulangi tag heading pada halaman berbeda

Ini bukan praktik terbaik untuk menggunakan judul yang sama untuk konten yang berbeda, karena ini akan menghentikan setiap konten diperlakukan secara unik, menyebabkan pengguna menjadi bingung ketika mereka menemukan dua halaman dengan hasil yang sama - yang tentunya akan sangat aneh.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, saya dapat mempelajari banyak rahasia tentang tag heading, terutama cara menggunakannya dengan benar dari sudut pandang SEO dan kegunaan - mengingat bahwa hanya karena ada dua aspek penting ini.

Sekarang setelah Anda mengetahui semua ini, apakah Anda siap menerapkan ke blog Anda?

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status