Paus Francis Membandingkan Aborsi Dengan Pembunuh bayaran

Paus, yang lahir dari Argentina, adalah seorang uskup di Buenos Aires sebelum mengambil peran teratas di Vatikan.

Paus Francis Membandingkan Aborsi Dengan Pembunuh bayaran

Dalam sebuah surat yang dia kirimkan kepada pengunjuk rasa anti-aborsi di negara asalnya, pria berusia 83 tahun itu menawarkan dukungannya kepada para wanita yang memprotes hak seseorang untuk memilih, dengan mengatakan bahwa 'negara bangga memiliki wanita seperti Anda,' karena dia membandingkan aborsi itu sendiri dengan ' Pembunuh bayaran'.

Dalam sebuah surat yang ditulis tangan, tertanggal 22 November, Paus Fransiskus mengatakan: 'Masalah aborsi bukanlah terutama masalah agama, tetapi masalah etika manusia, yang pertama dan terpenting dari denominasi agama mana pun.'

Presiden Argentina, Alberto Fernandez, berharap aborsi legal, gratis, dan mudah diakses oleh perempuan di seluruh negeri, dalam upaya untuk mendengarkan suara dan kebutuhan kesehatan perempuan. Namun, banyak kelompok agama yang sangat menentang gagasan tersebut, berusaha mencegah orang membuat keputusan yang mengubah hidup mereka sendiri.

Para wanita, yang tinggal di kota Buenos Aires dan mengklaim bahwa suara mereka diabaikan, menulis kepada Francis pada 18 November untuk meminta bantuan, memberi tahu dia bagaimana mereka pertama kali berkumpul pada 2018 ketika perdebatan tentang legalisasi aborsi akan diperdebatkan di parlemen. . Tidak ada yang terjadi saat itu selain mengizinkan pemutusan hubungan kerja dalam kasus pemerkosaan atau alasan kesehatan tertentu. Tetapi sekarang, pada tahun 2020, presiden negara tersebut telah mengajukan undang-undang baru untuk mengakhiri aborsi yang dikriminalisasi dan untuk menghilangkan stigma menghakimi untuk memilikinya.

Tidak mengherankan jika kepala gereja Katolik menentang aborsi, tetapi menyebarkan pesan-pesan publik yang memberatkan seperti itu merusak perjuangan abad ke-21 bagi wanita untuk dapat memilih apa yang mereka lakukan dengan tubuh mereka. Di masa lalu dia menggambarkannya sebagai bagian dari 'budaya membuang' hari ini dan bersikeras bahwa bayi yang belum lahir memiliki hak yang tidak dapat kita ambil.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status