Maskapai Tidak Akan Mengizinkan Orang Terbang Tanpa Vaksin COVID

Qantas tidak akan mengizinkan penumpang pada penerbangan internasional kecuali mereka telah divaksinasi COVID-19 sebelum keberangkatan.

Kepala eksekutif maskapai Austrlian, Alan Joyce, telah menyatakan bahwa dia yakin vaksin akan menjadi 'kebutuhan' setelah jab diluncurkan, tidak hanya untuk Quantas tetapi juga untuk maskapai lain.

Mayoritas rute internasional Qantas saat ini ditangguhkan karena terus ditutupnya perbatasan Australia bagi non-penduduk. Diharapkan sebagian besar rute ini tidak akan dibuka kembali hingga sekitar pertengahan tahun depan.

Maskapai Tidak Akan Mengizinkan Orang Terbang Tanpa Vaksin COVID

Berbicara dengan Channel 9 di Australia, sesuai Executive Traveller, Joyce berkata:

Kami sedang mengubah syarat dan ketentuan kami untuk mengatakan bagi pelancong internasional, kami akan meminta orang untuk melakukan vaksinasi sebelum mereka bisa naik pesawat.

Saya pikir itu akan menjadi hal yang biasa berbicara dengan kolega saya di maskapai penerbangan lain di seluruh dunia.

Apa yang kami lihat adalah bagaimana Anda bisa memiliki paspor vaksinasi, versi elektroniknya, yang mengesahkan apa vaksin itu, apakah bisa diterima di negara tujuan Anda.

Ada banyak logistik, banyak teknologi yang akan dibutuhkan untuk mewujudkannya, tetapi maskapai penerbangan dan pemerintah sedang mengerjakan ini saat kita berbicara.

Joyce melanjutkan dengan menyatakan bahwa dia 'sangat optimis' sehubungan dengan prospek vaksin virus corona, yang dia yakini 'dapat melihat perbatasan (internasional) terbuka cukup signifikan hingga tahun 2021'.

Menteri Kesehatan Federal Greg Hunt baru-baru ini menyatakan bahwa program vaksin Australia, yang diharapkan dimulai dengan suntikan Pfizer-BioNTech, sedang 'di jalur' untuk diluncurkan pada Maret 2021, dengan tujuan akhir untuk memvaksinasi semua warga Australia yang ingin divaksinasi pada akhir tahun 2021.

Joyce kemudian menjelaskan bahwa bukti vaksinasi kemungkinan besar akan disimpan di dalam 'paspor digital' elektronik, yang dilaporkan sudah dikembangkan oleh maskapai penerbangan dan pemerintah di seluruh dunia.

Pernyataan ini dikatakan sejalan dengan Kebijakan Vaksinasi Nasional baru pemerintah Australia, yang dirilis awal bulan ini. Kebijakan ini menyarankan bahwa pengunjung asing mungkin harus menunjukkan sertifikat vaksinasi sebelum naik ke pesawat.

Kembali pada bulan September, kepala eksekutif Etihad, Tony Douglas, mengatakan kepada Financial Times bagaimana memperkenalkan visa kesehatan dapat membantu menyatakan bahwa penumpang aman untuk terbang, membantu sektor maskapai untuk pulih dari pandemi yang sedang berlangsung.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status