Duka Diego Armando Maradona Membawa Cerita dilapangan Sepak Bola Dunia

Diego Armando Maradona telah meninggal dunia pada usia 60 tahun, tetapi kehadirannya di dunia sepak bola akan terus berlanjut dari generasi ke generasi.

Seringkali tampil dalam perdebatan sengit tentang siapa pesepakbola terbaik yang menghiasi lapangan - bersama orang-orang seperti Pele, George Best dan Eusebio - Maradona membuat dampak besar selama waktu yang relatif singkat di pusat perhatian.

Duka Diego Armando Maradona Membawa Cerita dilapangan Sepak Bola Dunia

Sebelum dia dipuji sebagai Pemain Terbaik Abad Ini FIFA bersama pemenang bersama Pele, penyerang gesit, yang diberkati dengan keterampilan dan kecepatan yang akan membuat para bek terbaik dunia tidak bisa bertahan, memulai karirnya sebagai remaja di Agrentinos Juniors, dan mencetak gol. 116 gol luar biasa dalam 167 penampilan antara 1976 dan 1981.

Setelah periode singkat di Boca Juniors dan pindah ke Barcelona yang perkasa - di mana ia mengantongi 22 gol yang sangat terhormat dalam 36 pertandingan - Maradona menemukan panggilannya di Italia, di mana ia secara mengejutkan beralih ke tim yang sedang berjuang di Serie A Napoli.

Kedatangannya di musim panas 1984 membuat 75.000 penggemar yang mengejutkan menyambutnya di Stadio San Paolo, di mana dia membuat dampak instan di klub. Dengan klub-klub seperti Roma, Inter Milan, AC Milan, dan Juventus semua mendominasi perburuan gelar setiap tahun, kemungkinan bahwa klub selatan ini bisa menjadi tantangan tampaknya mustahil. Namun, dengan pemain Argentina berukuran kecil itu di starting XI, segalanya mulai berbalik; saat kepercayaan diri tumbuh dalam diri pemain, efek knock-on menyebar ke seluruh anggota skuad, para penggemar, staf, dan seluruh kota itu sendiri.

Pada musim 1986-87, Napoli melakukan hal yang mustahil dan memenangkan liga - pikirkan seperti kemenangan ajaib Leicester City tahun 2016 meraih gelar Liga Premier - yang mengangkat statusnya menjadi legenda klub yang tegas. Sebuah kota memujanya, mural dirinya dilukis di dinding, dan pria paling ikonik di Italia akan tetap seperti itu sebagai kapten Napoli.

Pada periode yang sama, ia menjadi kapten Argentina untuk meraih kemenangan di Piala Dunia 1986 di Meksiko, mengalahkan Jerman Barat dan menjadi musuh bebuyutan Inggris setelah gol 'Hand of God' yang ia cetak untuk menjatuhkan tim Bobby Robson dari turnamen.

Klubnya menempati urutan kedua dalam dua musim berikutnya tetapi pada musim 1989-90 mendapatkan kembali gelar, sebelum akhirnya pindah ke Spanyol dan bergabung dengan Sevilla pada 1991 setelah merasa tidak bahagia dengan kehidupan di Naples setelah timnya mengalahkan Italia dari turnamen 1990 melalui adu penalti. , meninggalkan pengikut setianya yang pahit dan bermusuhan.

Tetapi beberapa momen terbesarnya datang dengan banyak kontroversi, terutama ketika ia dipulangkan dari Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat setelah gagal dalam tes narkoba. Itu juga mengakhiri karir internasionalnya.

Napoli terbukti menjadi tahun puncak pesulap, menempatkannya sebagai pemain terhebat di planet selama tahun-tahun bermainnya di Italia. Hari-harinya bermain pasca-Napoli melihat mantra yang tidak spektakuler di Newell's Old Boys dan kembali ke Boca Juniors sekitar 13 tahun setelah pergi sebagai anak muda.

Setelah pensiun, ia menjalankan sejumlah peran manajerial, yang berpuncak pada mimpi impiannya sebagai manajer nasional negaranya antara 2008 dan 2010.

Tragisnya, Maradona bertanggung jawab atas klub Argentina Club de Gimnasia y Esgrima La Plata ketika dia meninggal, ditunjuk sebagai manajer pada September tahun lalu.

Bagi siapa pun yang ingin melihat lebih banyak sejarah visual tentang kehidupan mendiang pesepakbola, baik di dalam maupun di luar lapangan, film dokumenter superlatif 2019 Asif Kapadia, Diego Maradona , adalah tampilan yang menarik dan informatif tentang kenaikan pemain legendaris tersebut ke status dewa sepakbola.

Simak trailernya di bawah ini:


Beristirahatlah dengan tenang, Diego Armando Maradona, kami akan selalu mengenangmu.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status