Charli D'Amelio yang berusia 16 tahun dari Connecticut, AS baru saja menjadi pengguna pertama yang mencapai 100 juta pengikut di aplikasi jejaring sosial TikTok. Jumlah ini bahkan lebih dari dua kali lipat Will Smith, tiga kali lipat The Rock "Dwayne Johnson", empat kali lipat Selena Gomez, dan lima kali lebih banyak dari Kylie Jenner dan Ariana Grande.

Charli D'Amelio mencapai 100 juta pengikut dalam waktu singkat. Dia baru saja memposting video pertamanya pada Mei 2019, dan aplikasi TikTok baru dirilis pada Agustus 2018 setelah ByteDance mengakuisisi Musical.ly. Sedangkan di platform YouTube, butuh waktu 14 tahun untuk saluran pertama meraih 100 juta pengikut.

Charli D'Amelio: Orang pertama yang mencapai 100 juta pengikut di TikTok

Charli D'Amelio memulai "karirnya" bermain TikTok dengan memposting video tariannya di platform. Hanya 10 bulan kemudian, dia menjadi orang dengan pengikut terbanyak di TikTok. Berkat popularitasnya di jejaring sosial ini, Charli dengan cepat dikontrak oleh banyak perusahaan berbakat dan kontrak periklanan, dia juga menjadi KOL dan bertemu banyak selebriti lainnya . Akun YouTube atau Twitter-nya juga memiliki pengikut yang banyak.

Selama waktu ini, Charli dan seluruh keluarganya mencoba berkembang di luar TikTok. Ini adalah langkah yang sering terlihat pada pembuat konten setelah mereka sukses di platform. Mereka seringkali cenderung memperluas jangkauannya ke media sosial lain. Ini membantu mereka lebih aman dalam hal jumlah penonton dan menghasilkan lebih banyak uang.

TikTok telah melakukan banyak hal tidak hanya untuk Charli tetapi juga untuk keluarga termasuk orang tua, adik perempuan yang juga memiliki akun TikTok, Instagram, dan Twitter sendiri. Adik perempuan Charli, Dixie, merilis satu single pada bulan Juni tahun ini dan dengan cepat melompat ke tangga lagu Emerging Artists Billboard. Sampai saat ini MV ini telah ditonton lebih dari 92 juta kali di YouTube. Para suster berencana untuk terjun ke podcasting dan bereksperimen dengan video berbasis YouTube untuk menarik lebih banyak pengikut baru di platform lain. Charli pun berencana merilis buku pertamanya dalam waktu dekat.

Meski sukses, ia juga menerima banyak kritik, bahkan komentar negatif, serangan pribadi. Namun terlepas dari semua itu, akunnya masih berkembang sangat cepat.