Cacing Beracun Berukuran Ular Dan Kadal Seukuran Anjing Menyerang Amerika Serikat

Dua laporan terpisah tetapi sama-sama mengkhawatirkan telah terjadi. Salah satunya menceritakan lebih dari 100 penampakan cacing berkepala datar di bagian utara dan barat Georgia, beberapa di antaranya sepanjang satu kaki. Yang lainnya menceritakan tentang sejenis kadal, yang mampu tumbuh hingga empat kaki panjangnya, yang telah mulai menyerang berbagai negara bagian.

Cacing Beracun Berukuran Ular

Seperti dilansir CNN, cacing seperti ular yang menggelisahkan ini disebut sebagai cacing taman berkepala sekop atau cacing kepala martil, dinamai demikian karena kepala mereka yang berbentuk setengah bulan.

Agen Penyuluh Pertanian Universitas Georgia James Murphy mengatakan kepada CNN bahwa ini adalah cacing karnivora - yang terutama memakan cacing tanah. Namun, mereka juga telah dikenal 'memangsa invertebrata penghuni tanah lainnya'.

Anehnya, mulut mereka terletak di tengah permukaan bawah tubuh mereka, bukan di kepala mereka. Yang membuat keadaan menjadi lebih mengerikan, mereka dilaporkan juga menghasilkan tetrodotoxin, racun saraf mematikan yang sama yang dikeluarkan oleh ikan buntal.

Meskipun saat ini tidak ada cukup penelitian tentang mengapa sebenarnya cacing ini menghasilkan racun, diperkirakan hal itu dapat membantu mereka dalam menangkap mangsa atau menghindari dimangsa sendiri.

Syukurlah, tampaknya cacing tidak mengeluarkan racun melalui kulit mereka sehingga ini tidak terlalu berbahaya, namun Murphy telah memperingatkan kepada orang2 untuk berhati-hati, karena betapa berbahayanya tetrodotoxin.

Orang-orang dilarang menyentuh cacing dengan tangan mereka, dan pada saat cacing harus diberangkatkan, orang disarankan untuk menggunakan air panas atau menaruhnya di dalam tisu kering untuk mengeringkannya.

Namun, ini tampaknya tidak disarankan sebagai cara untuk membunuh mereka, karena mereka bisa mereproduksi dari bagian tubuh yang dipotong.

Kadal Seukuran Anjing

Kadal berkaki empat dikenal sebagai tegu hitam dan putih, yang berasal dari Amerika Selatan. Makhluk ini datang ke AS melalui perdagangan hewan peliharaan eksotis, dan sebelumnya pernah terlihat di Florida. Sekarang, penampakan telah dilaporkan di South Carolina, Alabama, Louisiana, Texas dan Georgia.

Seperti dilansir National Geographic, reptil ini menjadi ancaman bagi petani dan spesies asli, dan dikatakan sangat sulit dikendalikan begitu mereka menguasai suatu daerah.

Tegus mengonsumsi buah atau sayuran apa pun yang tumbuh dekat dengan tanah, serta telur hewan yang bersarang di tanah. Jika mereka bisa memasukkannya ke dalam mulut, mereka bahkan akan memakan hewan itu sendiri.

Penyu, ular, aligator, dan buaya yang terancam punah dikatakan sangat berisiko dari makhluk omnivora ini.

Amy Yackel Adams, seorang ahli biologi dari US Geological Survey, mengatakan kepada National Geographic bahwa dia percaya masalah dengan tegu hitam dan putih semakin memburuk, dengan 'potensi populasi yang sangat besar di alam liar' jika lebih banyak hewan dilepaskan.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status