Apa isi peti mati Mesir yang pertama kali ditemukan dalam 2.500 tahun?

Terlepas dari wabah atau kutukan kuno, ilmuwan Mesir membuat keputusan berani: menggali 59 peti mati yang terkubur 2.500 tahun yang lalu. Peti mati ditemukan di ruang pemakaman di kuburan gurun Saqqara, yang diyakini sebagai kuburan Memphis - bekas ibu kota Mesir.

Lebih dari selusin peti mati ditumpuk di kuburan bawah tanah di kedalaman 11 meter dan banyak peti mati masih ditemukan. Khaled El-Anany, manajer barang antik, mengatakan peti mati itu terbuat dari kayu, disegel dan masih utuh.

Apa isi peti mati Mesir yang pertama kali ditemukan dalam 2.500 tahun?

Pada 3 Oktober, pihak berwenang mengungkapkan total 59 peti mati dan lebih banyak lagi yang diharapkan akan digali. Para peneliti percaya bahwa peti mati ini belum pernah disentuh atau dibuka oleh siapa pun sejak penguburan mereka, jadi ini akan menjadi kesempatan besar bagi mereka untuk mempelajari lebih dalam tentang dinasti ke-26 Mesir 2500 tahun yang lalu.

Penggalian membantu mereka mengungkap mayat pendeta dan pejabat tinggi saat itu. Pemulihan membuka dua peti mati untuk menemukan mumi yang dibungkus dengan kain penguburan. Di permukaan ada hieroglif dengan warna yang cukup cerah. Selain itu, mereka menemukan patung ajaib Nefertum yang diukir dan bertatahkan permata, koleksi 28 patung Ptah-Soker, pemakaman dewa besar Saqqara, serangkaian jimat dan patung ushabti kecil.

Mesir Membuka 59 Peti Mati Kuno Untuk Pertama Kalinya Dalam 2.500 Tahun

Arkeolog Mesir jelas tidak peduli untuk melepaskan tulah atau kutukan kuno ketika mereka memutuskan untuk membuka 59 peti mati untuk pertama kalinya sejak mereka dikuburkan 2.500 tahun yang lalu. 

Maksud saya, saya tahu peti mati tertutup kuno sangat menarik, tetapi saya juga telah melihat cukup banyak film untuk mengetahui bahwa alur cerita semacam ini jarang berakhir dengan baik.
Penemuan peti mati diumumkan bulan lalu ketika terungkap mereka ditemukan di poros pemakaman di pekuburan gurun Saqqara, yang diyakini sebelumnya telah menjabat sebagai nekropolis untuk Memphis, bekas ibukota Mesir kuno.

Lebih dari selusin peti mati ditemukan ditumpuk di atas satu sama lain di poros pemakaman yang terletak 11 meter (36 kaki) di bawah tanah, dan lebih banyak peti mati ditemukan dalam pekerjaan penggalian lebih lanjut.

Pada 3 Oktober, pihak berwenang mengungkap total 59 sarkofagus, dengan para pejabat mengatakan mereka berharap puluhan lainnya akan digali dari situs pemakaman. Penelitian menunjukkan peti mati 'belum dibuka sejak dikuburkan', sehingga para arkeolog diberi kesempatan untuk dibawa kembali ke dinasti ke-26, lebih dari 2.500 tahun yang lalu, ketika mereka membukanya.

El-Anany mengungkapkan sebagian besar peti mati termasuk mumi pendeta dan pejabat tinggi, dan pemelihara membuka dua peti mati untuk menunjukkan sisa-sisa mumi yang dibungkus kain pemakaman dengan tulisan hieroglif dalam warna-warna cerah.

Pekerjaan penggalian juga menemukan patung perunggu dewa Nefertum yang diukir, bertatahkan batu mulia; koleksi 28 patung Ptah-Soker, dewa utama Saqqara Necropolis; koleksi jimat dan patung ushabti.

Peti mati akan dipindahkan ke Museum Agung Mesir, di sebuah bangunan besar di dekat piramida Giza, untuk dipamerkan ke publik saat dibuka tahun depan.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status