Anjing Polisi Dikuburkan Dengan Penuh Kehormatan Setelah Terbunuh Dalam Bertugas

Seekor anjing polisi dimakamkan dengan penuh hormat di Tennessee setelah tertembak tiga kali dan terbunuh saat menjalankan tugas.

Anjing Polisi Dikuburkan Dengan Penuh Kehormatan Setelah Terbunuh Dalam Tugas

Belgian Malinois K9, bernama Sjaak, bergabung dengan Departemen Kepolisian La Vergne pada tahun 2014 dan ditangani oleh petugas Justin Darby. Dia terbunuh pada hari Selasa, 17 November, ketika seorang pria melepaskan tembakan ke kendaraan patroli Darby.

Petugas itu tidak terluka dalam penembakan atau pengejaran berikutnya, tetapi Sjaak, dilafalkan 'Jacques', dipukul tiga kali. Dia dibawa ke dokter hewan dan menjalani operasi darurat pada malam berikutnya, tetapi sayangnya tidak selamat dari operasi tersebut.

Departemen Kepolisian La Vergne membagikan berita tentang anjing itu yang lewat Facebook, dengan Kepala Sementara Chip Davis mengatakan 'hati para petugas hancur' karena kehilangan anggota tim.

Ujarnya,

Our K9s are members of the LPD family. Sjaak was an amazing and loyal dog. We ask everyone to keep Officer Darby, his family, and all of the La Vergne officers in your thoughts and prayers as we deal with this loss.

K9 kami adalah anggota keluarga LPD. Sjaak adalah anjing yang luar biasa dan setia. Kami meminta semua orang untuk menjaga Petugas Darby, keluarganya, dan semua petugas La Vergne dalam pikiran dan doa Anda saat kami menangani kehilangan ini.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis, Davis menambahkan bahwa departemen tersebut menghargai 'semua orang yang telah meluangkan waktu untuk menjangkau departemen kami dengan satu atau lain cara untuk menyampaikan doa dan belasungkawa mereka.'

Petugas mengadakan prosesi untuk Sjaak saat dia diantar ke Layanan Peringatan Hewan Peliharaan Faithful Friends di Nashville. Seorang petugas La Vergne yang dikutip oleh People mengatakan anjing itu akan dimakamkan dengan penuh penghormatan dan peringatan akan diadakan untuknya di kemudian hari.

Anjing Polisi

Gambar yang dibagikan oleh kepolisian menunjukkan gambar dikelilingi mainan, lilin, dan papan bertuliskan 'we love you'. Polisi mengucapkan 'terima kasih yang sebesar-besarnya kepada mereka yang telah meluangkan waktu untuk meninggalkan sesuatu di peringatan yang didirikan di depan LVPD.'.

Tersangka yang terlibat dalam penembakan hari Selasa, Jovan Brice yang berusia 39 tahun, dinyatakan tewas setelah pengejaran polisi.

Biro Investigasi Tennessee, yang bertanggung jawab atas kasus tersebut, menjelaskan bahwa Brice mengemudi di samping mobil patroli Darby sebelum melepaskan tembakan ke dalam.

Darby mengejar penembak itu dan diikuti oleh petugas lain saat mereka mengikuti Brice ke 'kompleks perumahan'.

Di sana, Brice turun dari mobilnya dan menembak lagi ke arah petugas. Petugas membalas tembakan sebelum Brice masuk kembali ke mobilnya dan melaju 'lebih jauh ke tempat parkir', di mana dia menabrak 'kendaraan yang diparkir sebelum beristirahat.'

Polisi mendekati penembak dan melihat dia mengalami luka tembak. Dia kemudian dibawa ke rumah sakit di mana dia dinyatakan meninggal.

0/Komentar

Lebih baru Lebih lama

DMCA.com Protection Status